Home > Uncategorized > HIPERPROLAKTINEMIA, PENYEBAB SULIT PUNYA ANAK?

HIPERPROLAKTINEMIA, PENYEBAB SULIT PUNYA ANAK?

26/02/2016

Kemarin kami mendapatkan kunjungan dari pasangan muda yang 3 tahun menikah dan belum mendapatkan momongan. Menstruasi selalu datang terlambat 2-3 bulan dan test kehamilan negatif. Pada pemeriksaan USG transvaginal ditemukan rahim dalam kondisi tidak subur (endometrium tipis) dan tidak ada satupun sel telur yang berkembang. Kecurigaan kami akan adanya masalah hormonal terbukti setelah hasil pemeriksaan hormon menunjukkan adanya peningkatan hormon prolaktin.

Sebenarnya, apakah hiperprolaktinemia itu, dan kaitannya dengan infertilitas? Bagaimana cara mengenali dan mengatasinya? Mari kita simak pembahasan berikut.

Definisi

Hormon prolaktin adalah hormon menyusui yang mempunyai pusat hormon di otak. Bila ditemukan dalam kadar yang tinggi dalam darah (>25ng/ml atau >400 IU/L) dikatakan sebagai hiperprolaktinemia. Kondisi hiperprolaktinemia ini sering terjadi pada wanita, dan beberapa kasus terjadi pada laki-laki.

Pada wanita hiperprolaktinemia dapat menyebabkan terjadinya :

  • Tidak adanya periode menstruasi atau menstruasi menjadi tidak teratur
  • Kekeringan pada vagina, dan pengurangan hasrat seksual
  • Pembesaran payudara diluar masa kehamilan atau menyusui
  • Pertumbuhan rambut yang berlebihan di tempat yang tidak seharusnya
  • Kesulitan untuk hamil

Sedangkan pada laki-laki hiperprolaktinemia dapat menyebabkan:

  • Penurunan libido
  • Disfungsi ereksi hingga impotensi
  • Penurunan masa otot
  • Pembesaran payudara pada pria (ginekomastia)
  • Kesulitan untuk membuahi

HIPERPROLAKTINEMIA DAN INFERTILITAS

Hiperprolaktinemia pasti menyebabkan infertilitas. Pada saat kadar prolaktin sangat tinggi, terjadi penurunan sekresi hormon otak FSH dan LH. Penurunan ini mengakibatkan terganggunya proses ovulasi pada wanita atau penghambatan produksi sperma pada pria, sehingga proses pembuahan dan peluang untuk kehamilan lebih sulit terjadi.

PENANGANAN HIPERPROLAKTINEMIA

Hiperprolaktinemia dapat ditangani dengan obat-obatan atau pembedahan untuk menekan produksi prolaktin dan menormalkan kembali kadar hormon yang tinggi dalam darah. Tujuan terapi hiperprolaktinemia adalah untuk membuat sel spermatozoa pria lebih matang dan berkualitas dan memungkinkan wanita mendapatkan ovulasinya kembali.

Hiperprolaktinemia karena kehamilan, pasca persalinan, kelelahan dan stress umumnya bisa membaik tanpa terapi. Pada awalnya dokter akan memberikan obat dalam dosis yang rendah untuk pengobatan hiperprolaktinemia anda. Biasanya, kadar prolaktin akan turun dalam 2-3 minggu setelah pengobatan dimulai. Bila diperlukan, dosis obat dapat ditingkatkan secara bertahap atau dikombinasikan dengan obat lain. Lamanya terapi hiperprolaktinemia disesuaikan dengan kebutuhan dan kasus Anda. Biasanya berkisar antara 3-6 bulan dengan pemeriksaan kadar prolaktin berkala. Terapi bedah diindikasikan bila ditemukan intoleransi obat, resistensi obat, maupun gangguan lapangan pandang yang menetap.

PROGNOSIS

Pemberian medikamentosa secara tepat dosis mampu menurunkan produksi prolaktin secara bertahap. Penurunan kadar prolaktin ini, dapat memulihkan ovulasi ataupun kualitas sperma. Angka kekambuhan hiperprolaktinemia bisa mencapai 80%, namun sangat jarang yang memerlukan terapi jangka panjang. Sepertiga penderita bahkan mampu mengalami resolusi spontan tanpa terapi.

Bila infertilitas disertai gangguan pola menstruasi terjadi pada anda, ataupun impotensi dan gairah seksual pasangan Anda kadang pasang surut, mungkin hiperprolaktinemialah penyebabnya. Jadi tunggu apa lagi? Segera temui kami. Jangan biarkan hiperprolaktinemia menghalangi anda dan pasangan mendapatkan keturunan.

 

dr YE (23/2/2016)

Categories: Uncategorized
  1. 13/03/2016 at 1:57 am

    Maaf sy wanita umur 34 thn dan suami 44 thn,sdh 17 thn mnikah dan blum di karuniai kturunan,hasil hsg sy normal sedangkan suami teratozoospermia 90 persen kpala tdk normal dan hnya 10 % yg normal,dan kami pernah melakukan program bayi tabung tp gagal,hasil pmeriksaan prolaktin sy 30,46 ng/mil,apakah itu yg membuat sy susah hamil?bgaimn cara mngatasinya?tlng solusinya dokter,trimakasih.

    • 02/10/2017 at 12:14 am

      Sperma harus diperbaiki sampai dengan normal, atau bila tidak dapat normal maka bisa di bantu dengan inseminasi/bayi tabung.

  2. yanti
    13/03/2016 at 6:11 am

    Dok..sya wanita 28 tahun blm menikah.. apakah bisa saya (blm nikah) tes hormon /kesuburan karna kadang menstruasi saya tdk teratur.. klo bisa tes apa saja dan dimana dok?? Terima kasih

    • 02/10/2017 at 12:11 am

      Silakan berkonsultasi dulu ke dokter kandungan, anda akan di rujuk untuk pemeriksaan laboratorium yang tepat
      Salam

  3. 08/06/2017 at 1:49 pm

    Dok,saya mau tanya ,saya kan habis pap smear hasil diagnosis erosio portiones dengan radang purulen non spesifik,itu maksudnya bgmn,bahaya ndak,trs obatnya apa,trma ksh

    • 02/10/2017 at 12:13 am

      Silakan di bawa hasilnya ke dokter kandungan anda, dan diskusikan pengobatannya.
      Terima kasih

  1. 01/10/2017 at 10:30 pm
Comments are closed.
%d bloggers like this: